Hindari 5 Kesalahan Ini Jika Mau Ban Mobil Awet 3 Tahun

Umur pemakaian ban mobil itu terbatas, lho. Usia ban normalnya tiga tahun. Biasanya, kalau udah lebih lama dari itu, karet ban bakal kehilangan elastisitasnya.

Meski usia pakainya terbatas, tapi kadang karena gaya berkendara yang ugal-ugalan, ban bakal lebih cepat rusak. Bisa jadi baru dua tahun atau malah satu tahun dipakai ban udah botak. Kamu bisa aja sih langsung ganti. Tapi masalahnya, ganti ban itu gak murah.

Contohnya aja ban Dunlop SP Touring ring 14 yang buat Kia Picanto. Harganya Rp 554 ribu di Tokopedia. Bayangin aja, harusnya kamu keluarin uang sebanyak itu tiga tahun sekali. Tapi gara-gara gaya berkendara yang gak baik, kamu harus keluarin duit lebih cepat.

Kalau udah gitu, rugi dong yang ada. Mestinya duit sebanyak itu bisa dipakai buat keperluan lain. Eh ini malah buat beli ban mobil baru.

Nah, buat kamu yang gak mau ngalamin hal nyebelin kayak gini, yuk ketahui lima kesalahan mengemudi dan perawatan mobil yang berakibat ban rusak sebelum waktunya.

1. Gak pernah merotasi ban

ban mobil
Kalau cuma dipakai doang, ya mana bakal awet sampai 3 tahun (Kompas)

Rotasi ban maksudnya adalah menukar posisi ban. Misalnya ban belakang ditukar jadi ban depan. Atau ban sebelah kiri dipindah ke sebelah kanan. Idealnya sih rotasi itu dilakukan secara silang. Ban kanan depan jadi ban kiri belakang, begitu juga sebaliknya.

Apa sih tujuannya? Gini, umumnya gesekan ban depan dengan aspal itu lebih besar dibanding ban belakang karena ban depanlah yang mengontrol arah mobil. Akibatnya, ban depan kemungkinan lebih cepat aus. Dengan mindahin ban depan ke belakang, maka keausan lebih cepat bisa dihindari.

2. Gak pernah spooring dan balancing

Spooring bertujuan buat bikin ban sejajar biar laju mobil tetap stabil. Sedangkan balancing tujuannya supaya putaran keempat roda tetap seimbang.

Ketika kamu gak pernah melakukan spooring atau balancing, maka arah laju roda kemungkinan gak bakalan lurus. Setir bakal cenderung terbuang ke kiri atau ke kanan. Kalau udah begini dijamin mobil bakal gak enak dikendarai, deh.

Kalau ini dibiarin, lama kelamaan ban bakal cepat benjol dan rusak. Lebih parahnya lagi, ban bisa meledak. Serem, kan?

3. Sering menerjang lubang dan jalan rusak

ban mobil
Ketika kondisi jalanan kayak gini terus kamu ngebut, habislah banmu (tribunnews)

Ketika kamu sering menerjang lubang di jalanan baik sengaja atau gak, maka ban mobil bakal cepat rusak. Kalau udah begini, mau gak mau ya harus ganti ban.

Makanya, mulai dari sekarang sebaiknya gak usah lagi deh ngebut-ngebut. Jadi kalau tiba-tiba ada lubang, kamu masih punya waktu menghindar.

Usahain juga buat lewatin jalanan yang bagus-bagus aja.

4. Cuek dengan tekanan ban

Usahakan biar tekanan ban sesuai dengan rekomendasi. Kamu bisa lihat di buku manual dan cek pakai alat tekanan. Soalnya, kalau di bawah atau pun di atas standar, ban bisa lebih cepat aus. Belum lagi bensin bisa lebih boros.

Kalau tekanan terlalu rendah, maka permukaan ban yang bersentuhan dengan aspal jadi gak merata. Sementara kalau terlalu tinggi, bagian tengah ban yang bakal lebih cepat aus.

5. Sering kelebihan muatan

ban mobil
Kalau sudah kayak gini mah jangankan bannya yang rusak, ambrol shockbreakernya (Brilio)

Ketika kamu berkendara dengan muatan yang berlebih, benang nilon pada lapisan carcass ban bisa lebih mudah putus. Akibatnya ya apalagi kalau bukan ban lebih mudah aus.

Selain itu, semakin berat beban mobilmu maka semakin besar juga gesekan yang dialami ban. Makanya, daripada harus melihat banmu rusak sebelum waktunya, mending jangan sering-sering ngangkut beban yang kelewat berat. Kalau teman-temanmu mau nebeng ya jangan sampai pangku-pangkuan deh.

Itulah lima kesalahan yang harus diwaspadai biar ban mobil kamu awet selama tiga tahun. Dengan melakukan ini kamu bisa punya uang lebih buat nabung atau beli aksesori mobil biar tampilan kendaraanmu lebih ciamik.

قالب وردپرس

error: Content is protected !!