Budaya Kerja di Kantor Fleksibel, Jangan Ngeremehin, Ini 6 Tantangannya

“Bro, besok gue kerja di rumah yak. Ada tukang servis AC, sama gue kayaknya bakal capek juga nih malam ini, kan gue bakal jaga stand di pamerah tuh sama anak-anak marketing,” Ucap Doddy kepada atasannya, Bayu.

Bayu pun dengan santai menjawab, “yaudah, report event malam ini dikirim email aja besok, sama jangan lupa sore kita meeting video call pagi ya, karena besok gue bakalan sampai kantor jam 12 hehehe.”

Bekerja di perusahaan dengan budaya kerja santai memang enak. Mungkin itu dambaan bagi banyak pekerja, termasuk kamu.

Terkadang, budaya kerja yang santai sengaja diterapkan agar karyawan bisa bekerja secara fleksibel. Dengan harapan, karyawan bisa bekerja dengan bebas kapanpun dan dimanapun mereka berada, sehingga hasilnya pun maksimal.

Tapi jangan salah lho, budaya kerja yang santai dan fleksibel ini juga gak bisa diremehin, apalagi kalau sampai disalahgunakan. Pastinya, kerja di perusahaan dengan budaya kerja yang santai ada tantangannya tersendiri. Ini enam hal yang mesti diperhatikan.

1. Terancam jadi orang gak disiplin

budaya kerja
Santai ajalah, mau deadline besok tapi diserahin minggu depan bos juga bakal woles (Shutterstock)

Karena kebiasaan kerjanya santai, sebut saja gak ada jam kerja yang baku dan urusan deadline molor pun gak apa-apa, maka kamu pun bisa keenakan. Ujung-ujungnya, kamu malah jadi gak disiplin loh.

Dengan adanya budaya kerja yang santai, justru disitulah kesempatanmu untuk menjadi semakin produktif. Misalkan kamu diperbolehkan kerja di rumah, untung dong jadi gak perlu keluar biaya transport. Manfaatin saja fasilitas itu dengan baik, jangan malas-malasan terutama pas ngasih deadline kerjaan.

2. Kamu bisa terjebak di zona nyaman dan susah move on

Waktu kerja bebas, kerjaan gak susah-susah amat, cuti bisa sampai 20 kali setahun, kerja di rumah boleh, gaji ya lumayan deh. Ketika ada tawaran kerja ya lebih baik tapi jam kerjanya gak fleksibel, mungkin kamu bakal berpikir 200 kali untuk pindah.

Mengapa demikian? Karena kamu ada di zona yang bukan hanya nyaman, tapi benar-benar nyaman. Apa rela tuh move on ke tempat baru? Gajinya sih gede tapi mana bisa leha-leha, perlu adaptasi lagi pula.

Bila kamu terjebak di zona ini, maka kesempatan emasmu dalam karier bakal lenyap begitu saja. Padahal, ada banyak kesempatan kerja yang lebih baik yang menantimu. Kalau ternyata gajinya dua kali lipat lebih besar gimana tuh? Terus dapat fasilitas mobil? Apa gak nyesel tuh.

3. Jadi kurang kompak sama tim

budaya kerja
Udah jarang masuk, sekalinya masuk malah gontok-gontokan ama supervisor (red booth)

Khusus buat kamu yang sering kerja di luar kantor, tanpa disadari kekompakanmu dengan tim jadi taruhannya lho. Biar kata setiap hari ada chat, atau rutin meeting lewat telepon atau video, tetap aja tatap muka itu penting.

Jarang tatap muka ya secara gak langsung jadi kurang jelas deh kalau ada instruksi atau yang lain. Ujung-ujungnya sinergi di tim pun bakal berkurang. Kalau kekompakannya aja udah berkurang, ya jangan harap bisa dapat hasil kerja yang maksimal.

4. Buat sebagian orang, jam tidur bakal berantakan

Buat sebagian dari kamu, budaya kerja yang santai justru bisa mengancam jadwal tidurmu. Ini tentunya bakal dialami orang-orang yang susah kerja di pagi hari, dan memilih untuk mulai kerja siang atau hingga larut malam.

Jika kamu terbiasa kerja malam, maka tantangannya adalah gimana caramu untuk jaga kesehatan. Kalau pola tidurnya aja sudah berantakan, yang ada kamu mudah terjangkit sejumlah penyakit lho.

5. Susah adaptasi di lingkungan baru

budaya kerja
Biasanya santai, giliran kerja di perusahaan baru kagok sama peraturannya (live about)

Lingkungan di sini bisa jadi di perusahaan yang berbeda jika pindah kerja, atau bisa saja diperusahaan yang sama dengan peraturan kerja baru. Tentunya, mereka yang udah terbiasa dengan budaya kerja santai, bakal sulit untuk beradaptasi.

Ya maklumlah, wong biasanya nyantai tiba-tiba disuruh serba on time. Mau gak mau ya harus membiasakan diri sama peraturan baru itu kan. Atau kalau gak setuju ya resign dan nyari kerja lagi.

6. Hidup terancam gak seimbang

Di saat orang lain lagi sibuk kerja, kamu malah bisa liburan atau nyantai-nyantai. Begitu pun sebaliknya, ketika orang-orang lagi liburan eh kamu malah riweh ngurusin kerjaan.

Punya sistem kerja kayak gini ya jelas bisa dibilang gak seimbang. Apa kabar nanti kalau kamu sudah berkeluarga, masa iya saat tanggal merah anak mau liburan kamu malah sibuk kerja. Tentu gak asik dong kalau kayak gitu.

Itulah enam tantangan berat yang harus kamu hadapi bila bekerja di perusahaan dengan budaya kerja fleksibel. So, kesimpulannya adalah di mana pun kamu bekerja, seperti apapun budaya kerjanya, kamu gak bisa anggap remeh.

Karena sekalinya ngeremehin hal ini, maka kerugiannya bakal kamu alami gak hanya di masa ini. Melainkan juga di masa depan.

قالب وردپرس

error: Content is protected !!